Sama Tapi Beda…

Ketika anda membaca tulisan ini anda harus tau kalau yang nuis lagi bosen jadi uneg-uneg di tulis di sini. Kalau ada yang tersinggung bilang yahhh..Judulnya 11/12 sama “cinta tapi beda” tapi saya gak akan membahas judul maupun membandingkan judul saya dengan film.

Kalau ada yang tanya, wik seneng gak sih jadi jurnalis? saya akan jawab ada senengnya ada enggaknya, terus passion kamu bukan? tegas saya jawab bukan, it is not my passion it is not my dream. Karena media yang sekarang menjadi sumber pemnghasilan saya tiap bulannya adalah media tempat untuk belajar ya saya mencoba tetap bertahan untuk terus mencari pengalaman dan belajar banyak hal.

Bukan berarti saya kehilangan mimpi bukan? terus sekarang saya punya pasangan seorang jurnalis juga satu gedung tapi beda redaksi, seneng gak wik punya pasangan satu profesi? saya akan jawab ya. Tapi apa yang terjadi? belakangan beliau yang di sana itu khawatir banget kalau saya sedang di lapangan dengan berbagai tantangan dan resiko yang ada. Saya paham betul rasanya, beliau bilang “harusnya aku yang di lapangan bukan kamu” dengan gampanganya saya bilang ” ya udah mending kamu pindah aja”, dan dia menjawab, “ya udah sama-sama pindah” hmmmmmmm perdebatan yang akan menjadi alot pada akhirnya dan hingga sekarang gak ada puasnya dengan jawaban masing-masing.

Satu profesi ternyata gak selamanya bisa membuat pasangan asyik dengan cerita-cerita atau pengalaman di lapangan, malahan bisa membuat khawatir yang teramat sangat kepada pasangannya. salah? tentu tidak itu wajar karena rasa sayang dan ketakutan terhadap resiko yang terjadi dilapangan. Memang ini bukan passion saya bukan mimpi saya. tapi saya berharap ini jembatan saya untuk meraih mimpi saya. saya masih punya mimpi besar selain anda yang menjadi bagian dari mimpi besar saya 🙂

Advertisements

Selamat tahun baruuuuuuuuu…..Yah ucapan yang udah menjadi kebiasaan setiap kedatangan tahun baru. Nah biasanya orang selalu beramai-ramai punya resolusi atau harapan yang harus dicapai tahun 2013. Mau sedikit flashback dulu deh yahh, sebelum share resolusi saya, emang orang-orang aja yang punya harapan saya juga dong.

Bagi saya, Setiap tahunnya ada yang harus tercapai, misalnya ketika kuliah saya menargetkan untuk bisa lulus 3,5 tahun dan alhamdulillah pada tahun 2011 saya bisa wisuda dengan nilai yang sangat memuaskan seperti harapan saya. Dan sewaktu kuliah setiap tahunnya ada hal yang menarik yang memang tidak akan bisa terlupakan yang menjadi pengalaman saya dan ujian bagi diri sendiri. Kenapa ujian? macem ulangan aja (serius wik serius), Ya karena memang Tuhan selalu kasih ujian untuk manusianya nah pasti setiap tahunnya akan berbeda-beda ujian dan masalah yang dikasih Tuhan.

Tahun lalu, saya sih ga punya harapan muluk-muluk, karena emang pada awal Januari 2012, saya mendapat kerjaan baru dan berniat untuk fokus dikerjaan selama setahun dan melihat perkembangan dalam diri saya sendiri. Karena profesi menjadi jurnalis bukan menjadi keinginan atau bahkan profesi impian saya. Jadi memang setahun ini saya niat kan bekerja dan belajar.

Tanggal 9 Januari nanti tepat saya sudah setahun di Kantor saya, yaitu KBR68H. Terus apa yang harus saya persiapkan di tahun 2013 ini? masih gambling sebenernya. Saya ingin sekali ambil s2 tapi saya harus cari beasiswa, kalaupun nanti dapet saya harus meninggalkan kerjaan saya, dan uang saya belum cukup untuk menganggur sekian tahun. Hehehehe,jadi bingung kan?tapi yang jelas kalaupun tidak s2, harus ada pekerjaan baru yang jauh lebih baik dari sekarang yang harus saya dapatkan. Amien.

Saya percaya kesabaran itu akan membuahkan hasil yang baik, dan Tuhan juga akan bersikap adil kepada setiap umatnya, sah ilah si wiwik. oh yahhh satu hal yang akan membuat 2013 lebih berwarna, karena kalau tahun lalu saya belum ada pacar tapi tahun ini udah ada pacar dong hahahahahah. Jadi banyak hal yang mungkin akan terjadi di tahun 2013 dan saya tidak bisa memprediksi itu. Au revoir 2012, Bien Venue 2013!!!

sayang…cinta….?

ImageSepertinya akan memulai untuk menulis serius,ciyus nih? Ya begitu lah, rasanya hari ini hati lagi melow , semelow lagu cakra khan? Mungkin. Oke serius… serius. Kenapa kok judulnya pake tanda tanya,ya karena mempertanyakan sesuatu. Yah siapa sih yang ga pernah sayang atau bahkan cinta dua kata kerja yg hampir semua orang pernah merasakannya. Bisa saja sayang sama orang tua ,teman,atau pacar. Tapi di sini saya mau membahas soal sayang dan cinta dengan seseorang atau sebut saja pacar lah. Ciee wiwik mentang-mentang udah punya pacar.serius wik serius fokus fokus,oke lanjut!. Ya,oke yang jadi persoalan jadi saya tuh dari dulu ga bisa deh membedakan mana sayang ya mana cinta.

Actually I prefer to say “sayang”,bagi saya sayang itu dalam rasanya, terus apa sih cinta? Ya pasti orang punya pengertian masing-masing. Saya mencoba mendefinisikan dari berbagai pendapat, misalnya  banyak yg bilang kalo cinta itu rela deh mau melakukan apa aja, mokoknya kalo kata lagu “akan kulakukan semua untukmu akan kuberikan seluruh cintaku”. Ada lagi yang bilang kalo cinta itu ya “rasa”, rasa yang gak bisa gambarkan atau dijelaskan. Saya rasa saya setuju dengan pernyataan yang kedua itu, kalo saya ditanya soal cinta atau sayang mungkin saya sulit untuk menjelaskannya,tidak semudah mengucapkan.

Kedua hal tersebut itu ya hanya bisa saya rasa,dan kalau kata teman saya, sayang atau cinta itu rasa yang fluktuatif. Kadang kala kita bisa merasakan sayang atau cinta yang begitu luar biasa atau mungkin biasa saja.Mankanya harus dijaga kedua rasa itu,tapi bagaimana kalo rasa itu sudah ga ada,yah ga tau,saya ga bisa memprediksi itu,semuanya adalah hanya diri sendiri yang bisa merasakan. Nah terus kalo saya sendiri sedang merasakan apa? Ya both of them :), sayang dan cinta,but I can’t describe in words,I just felt it yes I felt it. sayang dan cinta ini mencoba untuk mengerti,memahami dan menerima segala kekurangan dan kelebihan itu,dan saya harap sebaliknya.sayang dan cinta saya bisa dipahami,dimengerti dan diterima juga.hehehe. Serius banget gak sih ini tulisan?,sekali-kali deh yahhh…:)

Ini Rasaku, Apa Rasamu?

Niat sih mau nulis yang agak serius dikit,tapi kenapa judulnya begitu sih wik. Ya udah deh namanya juga keluarnya begitu. Terus apa tuh maksudnya, apa yah? (tiba-tiba mentog mau nulis). Rasaku yah? rasa-rasanya bingung deh mau nulis apa, tapi rasanya pengen share sesuatu di blog yang ga penting-penting amat ini. Ah muter-muter aja sih ini. Jadi gini deh, itu ceritanya sudah hampir sebulan ini saya menjalin hubungan dengan orang (ya iyalah orang masa syaiton). Tulisan ini adalah balasan untuk-nya yang telah menuliskan ala-ala pujangga deh yahh. Tapi masih kalah sih sama Rangga di film “ada apa dengan cinta” hahahah. Saya emang dari dulu ga begitu suka dikasih yang begitu-begituan tapi pas dikasih liat sih senyam-senyum aja hahahahaha, sekali-sekali mah boleh deh yahhh. kan biar so sweet. Tapi seriusan deh itu heran situ dapet inspirasi dari mana, ah pasti dari akuuuu. Tapi karna saya bukan pujangga dan seorang yang pandai menuliskan kata-kata indah, tapi kalo kata-kata rumpi jago deh. But thanks to you yang udah ngasih kenyamanan buat saya dan kemudian mentok. ahhhhh mentok ah. I have a simple quote “Love happends unexpectedly, Be ready” , and this happends to me. And now, just like the quote, my feeling is unexpectedly for you, but now i’m so ready for it 🙂 🙂 🙂 🙂

23 Hanya Sebuah Angka….

 

 

 

SELAMATT ULANG TAHUN WIWIK ERMAWATI, YEYYYYYY. yup tepat tanggal 28 September lalu perempuan cantik ini resmi berkurang umurnya, dan udah aja 23 tahun, ya ampun actually sejak kepala “2” udh langsung males deh kalo diinget umurnya. kenapa? ya lu pikir aja itu berarti  semakin banyak orang nanya macem-macem nanya, di mana pacarnya, kapan nyusul? dan bla bla bla. hmmm. Buat saya kepala dua itu banyak maknannya, pertanyaan saya yang paling besar adalah, kapan saya bisa punya uang banyak dan gak cemas kalo mau ngapain-ngapain aja HAHAHAHAHAHAH. Ditoyor nih gw. 

But Anyway anyway…. intinya sekarang saya udah umur 23 tahun, dan masih banyak yang belum saya capai diumur ini, mau tau banget atau mau tau aja? hehehe, yes saya igin belajar lagi untuk ambil S2, banyak temen-temen saya yang udah S2 sekarang, saya semakin galau dengan kenyaatan itu, saya merasa tertinggal dengan mereka. Mankanya kalo ngeliat ada yang nyia-nyiain S2 nya dengan bolos atau ngeluh, kayaknya  langsung pengen ngelabrak saya. Ya itu keinginan terbesar saya sekarang, cuman saya ini kan cuma manusia biasa bukan Tuhan atau Nabi. Jadi gak bisa semuanya tercapai, saya sekarang kerja menjadi seorang reporter yang punya waktu sangat terbatas, ditambah saya  lagi kursus Bahasa Perancis, yang selesainya bisa setaun atau dua tahun lagi. 

Ini ngapa jadi gak fokus sih nulisnya, jadi intinya kalo kata temen saya, sebut saja Pandhu Wiguna yang selalu ingin dibilang ganteng, 23 itu cuma angka yang penting mah banyak duit (soal duit saya yang nambahin, hahaha), tapi bener juga sih emang cuma angka dan gak lebih. Tapi seperti doa-doa orang untuk yang ulang tahun sih ya harus tambah dewasa dalam berpikirl,ya kadang ada benernya juga sih. Cuman kalo saya umur 23 tahun yang jelas harus bisa sukses di kerjaan atau karir, saya emang belum bisa ambil S2 lagi seperti teman-teman, tapi saya harus giat bekerja dan fokus untuk meningkatkan kualitas hidup saya dengan cara apapun itu. Ahhh wiwik kamu dewasa sekali.

Image

ini kue dari bapak dan mama, makasihh yahhh…

Image

kuenya alhamadulillan gak mayestik hahahaahh

oh yaaa makasih ya buat temen-temen eksklusif TAM yang udah ngasih surprise formalitasnya, kurang lebih hampir 4 kali atau 5 kali yah saya ulang tahun dirayain dengan teman-teman tercinta.Alhamdulillah juga lumayan dapet kado, Jadi pertama makasih buat Rahma yang ngadoin parfum yang gak murah juga harganya, lagi banyak duit lu yee, kedua Matthew ngasih tas lagi, hahahahhah dan selalu tas yang dikasih pas banget di hati, nah martupa makasih ya udah ngasih sepatu, yang lain ditunggu dong yahhh kadonya.

Mungkin banyak hal yang gak terduga bakal terjadi selepas umur saya 23 tahun. Macem dukun aja lu wik!, untuk kamu yang belum lama dikenal,(tapi sekarang kan udah kenal) terimakasih juga yah udah usaha nyari-nyari tanggal ulang tahun saya. Wiwiknya masih ngarep dikasih kado loh (mudah-mudahan orangnya ga baca nih hahaha), lagi dan lagi makasih yaaaa. udah ah kayaknya banyak banget saya nulisnya. yang jelas masih banyak mimpi-mimpi yang saya harus capai sebelum saya menikah (cie nikah) hahaha, atau mungkin nikah dulu baru terlaksana, ya who knows, tergantung Tuhan ngaturnya gimana, yang jelas saya ingin fokus bekerja dan meningkatkan kualitas diri sendiri,dan tidak lupa mebahagiakan orang yang sayang dengan saya secara ikhlas dan tanpa pamrih. oke sampai jumpa diumur selanjutnya. Amiennnn.

 

 

 

 

Bahagia Itu Emang Sederhana ya?

“Bahagia itu sederhana” ya 3 kata yang sering muncul di twitter, atau sering kali manusia berbicara. Yah yang paling deket aja temen-temen sekitar saya yang sering berucap seperti itu.Nah iseng-iseng mikir, emang bahagia itu sesederhana itu ya? ketika kita mendapatkan hal simple yang gak diduga-duga atau apa gitu we can say ” yah bahagia itu sederhana”. Tapi gw kok rasanya sulit untuk menerima konsep seperti itu, kenapa? ya karna bagi saya untuk bahagia itu tidak sederhana.

Hahahaha, terlalu muluk gak sih saya? ya emang gitu, malahan nih kalo kata temen saya yang ga bisa saya sebutkan di sini, kalo orang bilang bahagia itu sederhana ya karena emang cuma itu aja alias gak ada hal yang lain,hahahahahaha. mau tau gak bahagia versi saya kayak gimana? ya mendapatkan apa yang saya mau, misalnya bisa jalan-jalan. hal yang gak akan bisa dilakukan dengan cara sederhana bukan? ketinggian deh ini siwiwik, ah tapi emang begitu ah.

tapi sih itu emang balik lagi ke orangnya masing-masing juga, saya punya pendapat anda juga punya pendapat bukan? feel free in your life lahh..ya udah ah itu aja, Bahagia itu Mahal ala-ala wiwik. heheheheheeh

Kehilangan Kamu Sama Artinya Kehilangan Belahan Jiwa….

Judulnya lebay gak sih? ah tapi memang benar kok begitu rasanya. Tanggal 18 Juni menjadi hari yang menyakitkan bagi saya. yah Benar saja handphone satu-satunya milik saya yang berwarna putih DICOPET!!!!! AKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK. Sampai gak bisa ngomong saya.eh ini banyak nulis tapinya, yang mirisnya tau tuh hp ilang masih hatus negjogrog di kpk buat bikin berita, yah namanya juga kerjaan.

Kenapa bisa dicopet? ya bisa lah, jadi yang kemana-mana masih ngangkot kaya saya harus hatihati yaa.. Bus Transjakarta yang menjanjikan kenyamanan dan keamanan toh menjadi tempat hilangnya hp saya. Ya saya ga bisa menyalahkan sicopet itu, saya juga mengakui keteledoran saya menjinjing tas di samping dan tidak di taruh depan, kondisi bus yang ramai ya sudahlah tepat sekali untuk copet berkeliaran.

Sekarang saya terpaksa membeli hp baru lagi, uang tabungan yang capek-capek dikumpulin buat jalan-jalan, harus direlakan untuk membeli hp baru. yah mau gimana lagi.kalo dulu hati-hati sekarang bukan hanya ekstra hati-hati siapapun itu orangnya patut dicurigai dia adalah copet. hmmm kalimat terakhir saya, Kepada Kamu (rejeki) jangan kemana-mana yah? salam sayang untuk copet diluaran sana!!!!

Setelah 6 Bulan Lalu Apa?

Nampaknya janji untuk rajin nge-blog dan menulis tidak saya tepati.Sekitar 3 bulan lalu saya menulis mengenai pilihan saya menjadi seorang Journalist,hmmmm and it almost 6 months now, tanggal 8 Juli nanti tepat 6 bulan saya bekerja sesuai dengan prohibition pada kontrak kerja saya. Rasanya saya harus share harapan untuk diperpanjanng kontrak kerja saya dan beberapa minggu lalu saya dipanggil untuk menghadap dengan koordinator saya. Alhamdulillah, bukan hanya diperpanjang tapi menjadi karyawan tetap. ihiyyyyy.

Menjadi reporter radio bukan hanya soal membuat spot news atau berkutat dengan liputan dimana-mana. Tapi Bekerja di Kantor Berita Radio 68H, merupakan tantangan tersendiri yang harus dihadapai oleh semua reporter tidak terkecuali saya. yah benar saja belum apa-apa bulan depan saya harus masuk ke “teenvoice” salah satu program yang diunggulkan di KBR, dan bukan hanya itu bulan depan pun saya sudah harus memiliki tema untuk membuat feature durasi 15 menit. cobaan atau tantangan? ya tentunya tantangan doang. Cuman rasa percaya diri belum kunjung datang sampai saat ini. Memang benar kalo kata orang-orang di luaran sana, jangan bilang “tidak bisa” sebelum kamu merasakannya sendiri.

Hal tersebut berlaku bagi segala tantangan-tantangan yang telah saya hadapi memang. dan memang benar saya bisa melewatinya satu-persatu. kemudian kemana rasa percaya diri saya?. Sammpai saya menulis di blog inipun saya masih meragu, tapi heran sama perasaan yakin dengan perasaan aku ke kamu #prettttttttttttttttttt. Yah intinya ini masih deg-degkan cinnnnn.

Mendapatkan kepercayaan orang itu sulit loh (ngomong sama diri sendiri) membangun kepercayaan itu juga sulit. Seharusnya memang harus semangat, semangatin dong kakaknyaa!!!!. Satu hal dicatat menggapai apa yang diinginkan itu harus bekerja keras gak bisa kita santai-santai. Hasil yang didapat selama 6 bulan itu gak gampang. setelah didapat ya harus kembali merancang 6 bulan kedepan dan melihat penilaian selanjutnya.

Perjalanan masih panjang kawan (aktivis ceritanya), one step closer tapi masih baru anak tangga pertama, pilihannya mau cepet atau lama? ya itu tergantung kaki anda dong. Melihat tetangga yang bunganya lebih mekar memang bikin iri (kalimat lain dari rumput, bosen pake rumput mulu ah), nah jangan liat bunga orang mulu mankanya, coba itu bunganya dirawat atleast jangan sampai layu dong, harus rajin-rajin disiram dan diberi pupuk. oke nampaknya ini dulu deh yahh. will see apa yang akan terjadi 2 atau 3 bulan kedepan.Semangat dan Bismillah…

Sejumput Ketenangan Di Pulau Tidung……

Suasana Pulau Tidung


sejenak terdiam, karena masih takjub dengan pemberian judul di atas. yahhh memang begitulah rasanya. ini adalah kesekian kalinya saya pergi bersama sahabat-sahabat tersayang (biar dibilang unyu). Kali ini kami pergi ke Pulau Tidung, yang katanya memiliki pantai jernih dan berpasir putih. liburan kali ini sangat singkat karena kesibukan kami semua yang hampir semua sudah bekerja. Kami memilih Pulau Tidung dengan beberapa alasan. Pertama waktu libur kami yang terlalu siangkat, jadi kami mengambil hari sabtu dan minggu. Kedua ini adalah hajatnya Muty dan Rahma, kenapa? karena hampir 90% biaya kami ke Pulau Tidung ditanggung mereka, dari Rp 280.000 kami hanya membayar Rp80.000. Beruntunglah saya dan teman-teman.Ketiga, kami tuh liburan karena sudah pusing dengan berbagai urusan di Jakarta (sah ilah ini kalimat), dan Pulau Tidung menjanjikan kenikmatan hiburan singkat kami. Keempat, sekalian mengocok arisan.

Exclusive Tam (niat bikin spanduk)

Singkat Cerita pagi-pagi buta pada hari sabtu yang cerah-cerah unyu sudah harus berkumpul di Muara Angke, disana kami ditemani oleh abang Frangky sebagai penyedia paket travel ke Pulau Tidung. Oke antimo sudah diminum kami pun siap menyebrangi dengan kapal ala kadarnya, sekitar 2,5 jam kami terombang-ambing di laut, akhirnya sampai juga di Pulau Tidung.

Suasana Kapal Menuju Pulau Tidung

. Hari Pertama tidak banyak yang dilakukan karena singkatnya waktu juga, siang harinya kami bersiap untuk snorkling dengan ditemani guide khusus untuk kelompok kami (lupa namanya). Ini kali kedua saya snorkling, pertama kali snorkling di Tanjung Benoa, Bali dan kedua ya di Pulau Tidung ini. Seperti biasa saya tidak bisa bebas ber-snorkling sendiri harap maklum kalo di lautan saya panikan. untungnya bapak guide sangat sabar dan tawakal untuk membantu saya.

gambar ala kadarnya pada saat snorkling

. Takjub sekali melihat ikan dan karang yang berwarna-warni kalau bisa berandai-andai kepengen jadi Little Mermaid yang bisa tinggal di dalam lautan (sedikit lebai) tapi memang sangat indah di bawah laut sana, padahal ini lautan dekat dengan Ibukota bagaimana dengan keindahan bawah laut Raja Ampat atau Karimun Jawa. Sayang sekali keindahan bawah laut Pulau Tidung tidak terdokumentasi dikarenakan kamera fotonya dipinjam kelompok lain. Tapi ya sudahlah tidak apa yang terpenting adalah kepuasan dalam diri bisa melihat dengan mata telanjang kehidupan bawah laut.Kesemerawutan Kota Jakarta nampaknya dapat terbayarkan dengan mengintip keindahan bawah laut Pulau Tidung. Aktifitas lainnya yang menarik adalah kami semua bersepada mengelilingi kawasan Pulau. Melihat Kesibukan masyarakat setempat dan tentunya sambil menikmati angin yang ga santai sepoi-sepoinya.Memang hasrat untuk melihat birunya dan tenangnya pantai sudah lama terpendam, dan ahhh sudah kehabisan kata-kata tampaknya.Mungkin harus disudahi untuk tulisan kali ini, tapi yang terpenting kami semua tidak akan berhenti untuk berkeliling mencari keindahan alam yang indah berada jauh diluar sana. Padahal sih emang ga punya uang untuk bebas berkeliling kesana kemari. Harus niat ngumpulin uang baru bisa berangkat. Tuhan selalu berada disekitar orang-orang yang sabar dan baik hati. Oke salam TAM dari saya

Salam TAM dari kami 🙂

Be a journalist? yes i am..

Apa yang kamu mau dalam hidup ini? (Pertanyaan. Serius)..mudah-mudahan jawabnnya pada sama ya kepengen bahagia lahir batin. Kalo diakhirat pengen ke surga tapi kalo di dunia kepengen baanyak uang (matre banget), hanya kalimat bualaan yang seketika muncul akibat kerasnya hidup yang belakangan dirasakan pasca meraih gelar sarjana dengan prestasi cum laude (haarus digaris bawahi,bold).

Terus semudahkah itu meraih mimpi? Niatnya adalah lulus sarjana Hubungan Internasional duduk manis dimeja Deplu dan sibuk mengurusi urusan yang berbau luar negeri. Tapi kenyataannya kena moratorium PNS dan saat ini berkecimpung di dunia tulis menulis a.k.a wartawan. Senang?( Pertaanyaaan sulit yang berasal dari diri sendiri) coba biar nanti dijawab dalam hati saja. Jadi gini saya sudah hampir mau 3 bulan jadi seorang journalis disalah satu radio berita swasta sebut saja KBR68H.

Bagi orang awam memang pasti banyak yang tidak tahu, tapi sebagian akademisi tentu mengetahui keeksisan radio berita ini. Saya pun sudah tahu sejak saya duduk disemester 2. Dan sekarang saya bekerja di sana itu bikin saya berbangga sejujurnya. Jadi reporter radio itu punya perbedaan dari reporter lainnya. Karena harus membuat berita berikut mengedit suara.

3 bulan bekerja itu rasanya semeraut terkadang bisa membuat berita yang baik terkadang tidak maksimal.Apakah saya masih bisa disebut dalam proses pembelajaran? Semoga saja iya. Yang terppenting sayaa masih ingin improve diri saya menjadi seorang reporter radio berita ( dalam hati semoga kontrak diperpanjang) Amien.